banner

Saturday, March 12, 2016

Yukimura Sanada

Buat yang jarang maen video game pasti ga tahu Yukimura Sanada. Gw juga baru tahu dia pas ditugasin sama kantor gw ke Osaka minggu lalu.

Bagi orang yang dulu nya kerja di kapal, awalnya gw juga bingung mau kerja apa. Pengalaman gw waktu di kapal pasti ga banyak dibutuhkan di darat. Gw sempat mungkin gw bakal menganggur lama setelah mutusin gantung buku pelaut Desember 2013 lalu. Ternyata gw salah karena 2 minggu setelah tahun baruan 2014, gw udah jadi salah satu komuter kereta listrik dengan tujuan Depok - Sudirman bolak-balik. Saat itu gw jadi translator sekaligus bantuin temen-temen develop web, aplikasi ios dan android di salah satu perusahaan developer Jepang yang kantor cabang Jakarta nya ada di Menara Mulia. Bahasa kerennya Project Manager sih, tapi gw ngerasa ga banyak belajar soal nge-manage sebuah project. Cuma tahu aja.

Di Menara Mulia ini gw cuma bertahan setahun. Karena ada masalah di manajemen perusahaan, hampir semua karyawan mengundurkan diri. Termasuk gw. Gw sempat ditawarin buat tetap kerja buat mereka tanpa harus keluar rumah. Wuih... gw sempat tertarik banget tapi ngerasa masa depan gw bakal suram kalo di perusahaan ini terus. Makanya kerja di rumah ini cuma gw ambil seminggu, karena bersamaan dengan itu gw udah ngelamar di Pabrik mesin diesel Jepang di Depok. Perusahaan inilah yang berjasa mempertemukan gw dengan Yukimura Sanada. Hari minggu lalu, gw diutus kantor nginjekin kaki lagi ke Osaka.... Yeay...

Naik Burung Besi nya Jepang

Awalnya gw ngelamar di perusahaan ini sebagai Translator, tapi karena direkturnya ngeliat gw ada background IT, dan mereka juga lagi cari orang IT buat gantiin staf yang udah pensiun, akhirnya gw ditawarin posisi ini. Sebenernya gw agak malas balik ke IT lagi, tapi karena perusahaan nya menurut gw OK, ya udah gw coba deh.

Gw bilang OK, karena perusahaan ini bergerak di bidang pertanian. Menurut gw ini cocok banget buat Indonesia. Meskipun gw ga terjun langsung, setidaknya gw bisa berkontribusi majuin para petani Indonesia juga. Hehehe...

Perusahaan ini juga baik banget. Sebenernya bulan Oktober lalu, gw udah mo diajak ke Jepang buat memperkenalkan Grup Perusahaan secara luas ke anak-anak baru. Sayang nya waktu itu bertepatan sama nikahan gw. Masak bos nyuruh gw undur aja nikahnya. Jelas ga bisa lah.. Bisa didiemin Maisie kalo lakuin itu... Wkwkwk...

Jadi gw udah setahun kerja di Perusahaan ini. Pas banget 9 Maret lalu gw merayakannya. Sendiri... hehe..
Genap setahun udah gw di sini. Dan pas banget dengan Gerhana Matahari yang sayang banget ga bisa gw liat karena gw harus menemani temen-temen berlaga di event tahunan grup perusahaan. Event ini bertajuk YWK, Yanmar Way of Kaizen. Dalam bahasa Jepang, Kaizen itu berarti Improvement atau Perbaikan atau Penyempurnaan. Setiap perusahaan di bawah bendera Yanmar didorong untuk melakukan inovasi membuat kegiatan yang dapat menyempurnakan sistem yang sudah ada di perusahaan masing-masing. Ini keren banget menurut gw.




Nah, gw sih bukan bagian dari team Depok buat presentasi di acara ini. Gw cuma nemenin mereka dan terjemahin doang. Berhubung penerjemah utama kami lagi ada kerjaan lain, jadi gw yang disuruh gantiin dia.. Hehehe... Beruntung juga sih... Tapi ga untung-untung banget. Karena gw pusing banget waktu tahu ternyata gw harus ngelakuin Douji Tsuuyaku. Bahasa kerennya Simultaneous Interpreting. Artinya gw harus terjemahin apa yang diomongin sama pembicara langsung saat itu juga ke Bahasa Indonesia melalui alat semacam radio yang ada transmitter dan receiver nya. Di sini lah kekacauan terjadi. Gw blank sama sekali. Untung gw dibantuin profesional yang baik banget. Pas gw nulis ini mungkin kesannya enteng banget... Tapi gw bener2 tersiksa di dalam booth selama beberapa jam.


Bilik Penyiksaan

Duo Pro yang baik banget.

Eh, Yukimura Sanada nya lom gw ceritain yah...
Hari pertama kami sampai di Osaka, karena masih ada waktu luang, team Depok minta dianterin keliling Osaka. Kata direktur, mending ke Osaka Castle aja... Belum ke Osaka kalo belom liat itu. Ya udah, gw anter mereka ke sana. Di sana lah gw ketemu Yukimura Sanada. Gw liat ada Gatcha berjejer rapi di dalam Kastil. Gw masukin 300 Yen, lalu keluarlah Yukimura Sanada dalam bola dengan kepala, tangan dan badan yang terpisah-pisah. Setelah gw pasang semua anggota badan nya, dia minta dipoto di depan Osaka-jo.





Semenjak itu, jalan-jalan gw ditemani sama dia.


Oh iya, gw ga jelasin siapa Yukimura Sanada ini yah... Mhm... Inti dari yang gw browsing-browsing sih, dia salah satu orang kuat di Osaka jaman dulu. Konon katanya dia bisa mempertahankan Benteng yang diserang 40.000 orang hanya dengan 2000 orang. Ini sama kayak di Clash Royale, lo mempertahankan Castle yang diserang 20 Skeleton Army hanya dengan 1 Barbarian. Hahaha... mustahil.. Kecuali lo ganti 1 barbarian nya dengan 1 Valkyrie.



Makan-makan gw pun jadi kayak alay..... Sebelum makan, gw harus poto dulu sama Yukimura Sanada...





 


 Kami juga sempat visit pabrik-pabrik Yanmar, kantor pusat yang segedung sama Uniqlo dan museum yang asik di sana. Tapi lain kali aja deh gw cerita.. hehehe...
Tempat makan karyawan
 
Udah gitu aja ceritanya.
Terakhir ini poto dalam pesawat. Gw suka banget warna nya yg norak.


4 comments:

  1. horeeeee... makan makaaan Do

    ReplyDelete
  2. Wihh sampai OSAKA
    belum pernah :|

    ReplyDelete
  3. saya pengen banget ke Jepang,
    kalo ada yang bayarin apalagi, :(
    kalo Yukimura ga kenal. paling Yukihiro bassist nya Laruku karena saya suka dengar lagu Jepang..

    done follow, follback ya mas do, haha..

    ReplyDelete
  4. Wah muantappp banget ya bisa ke jepang.

    ReplyDelete

Terima kasih udah mampir...
Kalo mo liat gambarnya lebih gede, klik aja gambarnya...
Silahkan kasih komentar.... yang sopan yah..
Yang ga sopan, ga usah komen... yang ga komen gw doain dateng lagi supaya komen... Hehehe...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...